WELCOME TO MY PAGE
HAI,yang memakai topi askar ini ialah mat santai. Sekali pandang, macam kawan spongebob. Tapi, tinggi langit dari bumi tau. HAI, yang tampak seperti waiter ini ialah mat santun. Memanglah korang tengok semacam pekerja Encik Krab, tapi aku ialah waiter halaman ini.

Rabu, 13 Februari 2013

Monolog Anak Kecil

Aku takut,
Aku terkejut,
Aku terpinga-pinga,
Aku hairan,
Aku gelisah.


Lalat, tikus, gelap dan kotor,
Itukah yang akan aku lihat?
Bodoh, Hina, jijik dan celaka,
Itukah yang akan aku dengar?
Sejuk, panas, sakit dan sedih,
Itukah yang akan aku rasa?


Oh Tuhan,
Jika itu benar-benar berlaku,
Aku sesungguhnya tidak mahu keluar dari tempat ini,
Biarlah aku tinggal di sini,
Biarlah aku hidup di sini,
Biarlah aku mati di sini, ,
Aku rela,
Aku reda,
Saban hari aku membesar,
Saban hari aku terdengar,
Bunyi cacian, bunyi makian,
Terpanah kepadaku.


Semakin hari aku membesar,
Semakin hari aku terpandang,
Wajah-wajah penyayang,
Bercampur wajah-wajah garang,
Dicium, dipelihara, diherdik dan dihina,
Tangan-tangan simpati,
Bercampur tangan-tangan keji,
Dibelai, dipegang, didera dan dibuang.


Aku tahu itulah akan nasibku,
Seperti nasib rakan-rakanku juga,
Bukan kami yang berdosa,
Mengapa pula kami sengsara?
Kami bahan keseronokan mereka berdua,
Kami mangsa keadaan mereka berdua,
Apa yang dapat aku dan rakan-rakanku buat?


Kepada anak-anak Adam,
Jangan kau jemput rakan-rakanku datang ke sini lagi,
Sekiranya langkah-langkah mereka sumbang dan haram,
Apa yang penting,
Jangan kau bermain pesta di malam-malam bertuah,
Seperti malam hari kekasih yang kau anggapnya indah,
Sehinggakan di suatu ketika,
Kau beraksi ghairah,
Hakikatnya kau telah pun kalah,
Tewas  dinodai askar berkuda,
Yang memang menunggu masa dan ketika,
Untuk menghancurkan manusia pada bila-bila masa.



Nukilan watak sebenar
Terima kasih kerana terus mengikuti Halaman Santun-Santai. Semoga secebis monolog daripada si kecil ini dapat kita  jadikan renungan bersama. Sesungguhnya, kehidupan itu indah selagi mana kita berpegang kepada mandate agama di samping mencari keredaan Ilahi. Kepada anak-anak muda, janganlah kamu mendekati zina kerana perbuatan itu amat hina dan dimurkai Allah serta mendapat hukuman yang keras dari Allah.

Tiada ulasan:

Catat Komen