WELCOME TO MY PAGE
HAI,yang memakai topi askar ini ialah mat santai. Sekali pandang, macam kawan spongebob. Tapi, tinggi langit dari bumi tau. HAI, yang tampak seperti waiter ini ialah mat santun. Memanglah korang tengok semacam pekerja Encik Krab, tapi aku ialah waiter halaman ini.

Sabtu, 15 Mac 2014

Ujian (Sekadar Pandangan)



Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Ya, semua ini adalah musibah daripada Allah, itulah kebanyakan kata-kata yang dilemparkan oleh sekumpulan mereka di luar sana.


Permulaan tahun 2014 yang sangat mencabar bagi kita rakyat Malaysia. Ketika mana kita sedang leka menyambut tahun baru 2014, ketika itu juga saki baki kesan banjir di Semenanjung Malaysia masih dirasai.
Apabila masa merangkak sedetik lagi, Malaysia pula tiba-tiba dilanda musim dingin sehingga suhu boleh mencecah 17 darjah celcius di beberapa kawasan pada waktu pagi. Setelah itu, cuaca yang amat-amat menerujakan sekalian mereka bertukar menjadi panas sehingga menyebabkan kemarau yang melampau. Kesan kemarau ini cukup dibimbangi dengan mengakibatkan kemerosotan paras air di empangan-empangan terlibat. Tidak cukup dengan itu, jerebu yang begitu teruk pula menyusur menyelebungi hamper semua ruang udara Semenanjung Malaysia. Fenomena yang berlaku dalam tempoh terdekat ini memang menjejaskan kehidupan seharian manusia terutamanya di Lembah Klang sana.
Sementara di Malaysia timur, mereka didatangi dengan ujian banjir di beberapa tempat sebelumnya. Agak menghairankan juga fenomena banjir yang berlaku di sana kerana bencana banjir bukan menjadi kebiasaan terjadi di kawasan tersebut.
Setelah itu, muncul lagi suatu kejadian yang paling mendapat tumpuan di Malaysia mahu pun di dunia. Kehilangan pesawat Syarikat Malaysia Air Line, MH370 penerbangan dari Kuala Lumpur Bejing masih menjadi misteri hingga setakat ini walau pun sudah seminggu berlalu.


Ramai jugalah yang berpendapat rakyat kini sudah taasub dengan kehidupan dunia. Tidak kurang juga mereka yang melatah di atas kejadian kejadian demikian sehingga mereka dengan tanpa berfikiran terbuka serta dorongan agama membuat spekulasi spekulasi kosong. Tidak terkecuali juga mereka yang melatah di atas kejadian kejadian tersebut dengan menyalahkan pihak pihak yang bertanggungjawab. Walhal, mereka itu hanyalah seorang manusia biasa yang pandai berkata-kata, sama seperti penulis ini.


Ya, manusia memang pandai berkata-kata, namun tidak pandai untuk bertindak. Manusia memang pandai menyalahkan orang lain, namun terasa segan untuk menyalahkan diri sendiri. Kesan jerebu yang begitu teruk, memang ianya dikatakan musibah daripada Allah. Disebabkan ianya atas nama musibah, lalu manusia yang pandai berkata dan berhukum itu menuding jari kepada pihak pihak yang terlibat. Kononnya, pihak pihak inilah yang telah melakukan dosa. Dosa dosanya yang lama.

“jerebu dah melanda, ini musibah Allah. Lihatlah wahai pihak bertanggungjawab. Tidak cukupkah dosa yang kau orang buat?”
Kata manusia itu di pinggir hutan. Tangannya memegang sepuntung rokok yang masih berbaki bara apinya yang sudah selesai dihisap, kemudian manusia itu melemparkannya ke semak-samun yang berhampiran.

Cukuplah dengan contoh ini. Rasanya anda di luar sana sudah pun memahaminya.


Memang segala yang berlaku ini adalah musibah daripada allah. Pastinya, di sebalik musibah itu ada sebab musababnya. Sekiranya sebab musabab itu adalah seperti manusia yang bermonolog di atas, maka itu boleh dielakkan selagi mana diizinkan oleh Tuhan. Oleh itu, apa-apa musibah yang mendatang, tidak usahlah kita menyalahkan sesiapa pun dengan ada niat ingin menjatuhkan pihak pihak tertentu. Anggaplah dengan musibah yang berlaku itu, walau pun dianggap tiada kaitan dengan diri, seharusnya atau setidak-tidaknya bermunasabahlah diri yang diri itu pun ada dosanya juga.
Ingatlah, apabila Allah menurunkan musibah kepada mereka yang dikehendakiNya, maka kesan musibah itu turut juga terkena tempiasnya kepada yang lain. Oleh itu, sama-samalah ditimpa musibah. Sekiranya itu berlaku, renunglah dosa diri sendiri sebelum merenung dosa orang lain.


Yang pasti, berhentilah membuat sebarang spekulasi yang berbaur berita palsu, Berhentilah membuat sebarang spekulasi yang bertujuan untuk menjatuhkan orang lain. Itu lebih penting. Ujian Allah bukan alat permainan kau. Sekian.


(Sekadar pendapat dan pemikiran yang tidak sempurna)

Tiada ulasan:

Catat Komen