WELCOME TO MY PAGE
HAI,yang memakai topi askar ini ialah mat santai. Sekali pandang, macam kawan spongebob. Tapi, tinggi langit dari bumi tau. HAI, yang tampak seperti waiter ini ialah mat santun. Memanglah korang tengok semacam pekerja Encik Krab, tapi aku ialah waiter halaman ini.

Selasa, 20 Mac 2012

Kebaikan Adam(bahagian 2)

Mendengar kata-kata ibu tadi, serta-merta aku tersentak. Kemudaian menghampiri ibu seolah-olah tertarik dengan topik yang dibincangkan. Sekali lagi aku terpinga-pinga entah apa yang ingin kujawab.
(Dah agak, Memang kes main bola. Tapi, bukan aku yang lakukan. Emm...)
Aku berfikir dalam hati menyelami dasarnya bagi mencari hujah terbaik. Memang aku akui, perhubungan ibu dengan Cik Bedah memang rapat. Mereka selalu berjumpa atas persamaan minat yang sama iaitu fanatik dengan gubahan bunga. Namun, aku tidak menyangka bahawa kejadian tempoh hari benar-benar membawa konflik kepada pihak ketiga. Pihak yang telah berhubungan baik antara satu sama lain iaitu ibuku dan Cik Bedah. Tanpa membuang masa, aku bersuara memberanikan diri melawan pandangan mata ibu yang sememangnya mempamerkan api kemarahan.
(Sebenarnya ibu, bukan Adam yang pecahkan tingkap itu. Kawan Adam yang buat. Percayalah, Adam tak tipu.
Jelas aku satu per satu. Segalanya tampak tenang. Namun, dadaku sudah berdebar kalau-kalau sesuatu hinggap pada mukaku disebabkan penjelasan itu.
(Tipu!!!)
Suara ibu kali ini lebih kuat dari pada tadi. Reaksi wajahnya juga serta-merta bertukar bagaikan singa lapar.
(Kalau Adam tak buat, kenapa Cik Bedah jumpa ibu bagi tahu semuanya. Sudah!!! Mulai petang ini, Adam tak boleh main bola lagi.)
Ibu berhenti seketika. Kemudaian menyambung lagi.
(Cik Bedah tak marah pun. Dia tak kisah tingkap tu pecah. Yang kisahnya, ibu sekarang dah dapat malu.)
Kata-kata ibu tadi benar-benar menguncikan mulut aku. Gerak badanku juga turut kaku seperti tembok batu. Perasaan bercampur-baur mencorakkan hatiku kini. Perasaan kasihan kepada ibuku kerana mendapat malu serta nasib diriku, semuanya bersatu membentuk gelora fikiran. Cuma soal Cik Bedah, sedikit pun aku tidak bersimpati. Perempuan itu seolah-olah talam bermuka dua.

(Sudahlah Adam. kau balik sekarang. Lain kali jangan main kat sini. Kalau kau muncul lagi, siap kau aku kerjakan.)
Kali ini benar-benar perempuan itu menunjukkan taringnya. Dia seolah-olah mahu menerkamku.
(Tapi, mak cik. Bukan saya yang buat. Mak cik boleh tanya kat kawan-kawan saya di padang tu. Saya datang ni pun cuma nak ambil bola ni.)
Kali ini aku pula yang menunjukkan keegoan. Menunjukkan keadilan kepada perempuan itu.
(Sudah!!! aku kata balik. Jangan jadi budak kurang ajar. Kau ingat aku tak kenal siapa mak kau. Sekarang, ajak kawan-kawan kau balik rumah. Faham...)
Aku melangkah longlai keluar dari rumah itu. Namun, sesampainya di gigi padang, aku berpura-pura ceria seperti tidak ada apa-apa berlaku.
Lamunan aku terhenti apabila terpandang jam tepat mengarahkan 3 petang. Serta-merta aku teringatkan soal solat Zohor. Jika difikirkan kembali, itulah perangai buruk Cik Bedah. Depan ibuku berkata yang sopan. Sanggup berbohong akan perkara sebenar. Kononnya, ingin menjaga hubungan mereka. Tetapi hakikatnya, lava gunung berapi yang dicurahkan kepada aku tempoh hari. Mungkin peristiwa itulah juga yang membuatkan aku tertuduh sebagai pemecah tingkap. Sedangkan, kehadiranku di rumah Cik Bedah itu hanyalah untuk mengambil bola sahaja. Badrul yang menyebabkan segala-galanya.

Pagi masih lagi hening. Semua pelajar darjah 4 Amanah dan Bestari sudah berada di padang. Entah apa pula permainan yang ingin diajar olejh Cikgu Halim, guru PJK aku selepas ini. Angin pagi benar-benar tidak mengecewakan semua yang berada di situ. Udara segar dan nyaman ini perlu dimanfaatkan sebaik mungkin. Beberapa ketika, Cikgu Halim bersuara,
(Ok semua. kita rehat dulu. Cikgu ada sedikit maklumat mengenai kem rekreasi kita
Jelas Cikgu Halim memulakan perbualan. Kemudian dia meneruskan percakapan seterlah mendapati semua pelajarnya teliti menumpukan perhatian.
(Untuk peserta darjah 4 ini, cikgu akan pecahkan beberapa kumpulan sekarang. Semua beratur, buat dua barisan.)
Ketegasan cikgu itu menyebabkan tiada siapa yang berani membantah. Namun, Sedang dalam membina barisan itu, kelihatan seorang pelajar 4 Amanah tiba-tiba rebah menyembah atas rumput padang. Situasi itu benar-benar mengejutkan semua orang termasuk Cikgu Halim. Tanpa membuang masa, cikgu itu mendekati pelajar tersebut dan mendapati dahinya dirasai panas. Kemudian cikgu itu memeriksa degupan jantungnya pula. Degupan itu benar-benar rancak seperti degupan jantung yang selesai berlari jauh. cepat-cepat suara cikgu itu memanggil pengawas-pengawas yang berada di situ.
(Akmal, Haziq, Dengar tak? cikgu panggil kita la.
Aku yang turut berbaris dari tadi memulakan kata-kata meminta respon Akmal dan Haziq.
(Mesti nak minta kita bawakan Haniff tu. Kawan kita tu dah pitam.)
Kata Akmal ringkas. Pandangannya tepat ditujukan kepada Haniff yang kini sudah terkaku.
(Yelah. sebelum perhimpunan tadi, aku dengar cerita dia demam panas. Mesti mata dia pun sakit sekali agaknya.
Kali ini Haziq pula memberi responnya.
(Korang sajalah yang peergi tolong dia. Lagi pun, dia bukan pelajar kelas aku.)
Akmal seperti enggan menyahut panggilan cikgu PJK itu. Tumpuannya kini lebih terarah kepada soal kem itu.
(Kau gile ke. Tak kan Lina dan yang lain tu pulak kena buat. Haniff tu lelaki.)
Balas Haziq dengan hati yang sedikit panas. Dalam hatinya, sedikit penyesalan timbul kerana memilih Akmal sebagai AJk pengawas darjah 4. Mungkin juga itu lumrah alam. Apabila orang sudah berstatus lebih tinggi, lupa daratan yang menghantui tamggungjawabnya.
Mujurlah aku menyudahkan segala-galanya. Jikalau terus dibiarkan tadi, nescaya wujud satu lagi masalah di padang itu. Nescaya muncul seorang lagi yang bakal rebah pengsan dek pergaduhan besar.
Aku dan Haziq menuruti sahaja perintah Cikgu Halim. Malah, terpaksa juga menjadi hamba arahan si Akmal. Namun, itu juga salah satu tugas seorang pengawas sekolah. Enggan menjalankan tugas dan arahan cikgu, bermakna enggan juga mematuhi arahan agama. Selesai menghantar Haniff ke bilik sakit, selesai jugalah tugas itu. aku dan Haziq bergegas kembali ke padang memasang minat terhadap kem itu. Namun malangnya, mereka yang lain sudah pun berkumpulan.
(Adam, kamu sertai kumpulan3 dan Haziq pula di kumpulan 4.)
Suara Cikgu Halim menerpa gegendang telinga aku. Seketika, aku merenung kumpulan aku yang dimaksudkan cikgu tadi. Ternyata ahli-ahli kumpulan itu kurang digemariku. Lebih mengecewakan aku, si gemuk peminjam barang terkemuka tu juga ada di situ. Ketiadaan aku tadi membuatkan aku tidak dipilih secara suka-rela. Tidak seperti yang lain. Berhak memilih rakan masing-masing asalkan berbeza kelas. Tugas yang diberikan aku dan Haziq membantu Haniff tadi benar-benar membuatkan diriku ditolak ke mana-mana kumpulan. Asalkan semuanya mencukupi. Nasib Haziq agak baik. Walau pun turut bersamaku tadi, Namun dia masih punyai Amar dan Kok Meng dalam kumpulannya. Begitu berbeza buat diriku. Yang paling rapat dengan aku pun, Badrul. Tetapi, dialah yang mengancam perhubungan ibu dan Cik Bedah.
Bersambung...

Nantikan bahagian seterusnya dalam Kebaikan Adam.

Seindah bahasa, sesantun bicara, semurni pekerti.

Tiada ulasan:

Catat Komen