WELCOME TO MY PAGE
HAI,yang memakai topi askar ini ialah mat santai. Sekali pandang, macam kawan spongebob. Tapi, tinggi langit dari bumi tau. HAI, yang tampak seperti waiter ini ialah mat santun. Memanglah korang tengok semacam pekerja Encik Krab, tapi aku ialah waiter halaman ini.

Ahad, 6 Mei 2012

Kipas Angin Berikan Sesuatu

Assalamualaikum dan salam sejahtera, Mat Santai ada bersama untuk kali ini. Giliran Mat Santai menemani anda delam segmen renungan. Ini ialah terbitan mengenai objek yang selalu kita gunakan di mana-mana sahaja. Malah, hampir setiap hari. Nak tahu lebih lanjut, kita layan.

Cikgu Kakashi: Cikgu ada teka-teki untuk kamu semua.
Sakura: Cakaplah. Mana tahu kitorang boleh jawab.
Kiba dan Naruto: Tunggu apa lagi cikgu. cakaplah. (masing-masing mempamerkan reaksi muka ceria)
Cikgu Kakashi: dalam banyak2 adik-beradik di dunia ni, siapa yang tidak pernah bergaduh hingga setakat ini.
Naruto: Gerenti gohan dan Gotenk dalam cerita Dragon Ball tu.
Kiba: Kau salah lah Naruto. my answer is kawan kita. Sasuke dan itabhi. Diorang kan baik2 aje.
Cikgu Kakashi: Tak. Tak. Semua salah.
(kelihatan Shikamaru masuk bersama-sama mereka.)
Shikamaru: Teka-teki pasal adik-beradik tu ye. Senang aje. Dengan nilai kecerdikanku yang sebanyak 200, maka jawapannya ialah kipas.
Cikgu Kakashi: Syabas, Shikamaru. memang tepat your answer. Lepas ni, kita ada misi untuk selamatkan Gara.

    Objek yang dimaksudkan ialah kipas. Jika direnung sejenak, bilah-bilah kipas tidak bertemu berlanggar antara satu sama lain. Dengan kata lain, Bilah-bilah yang dianggap adik-beradik itu tidak pernah bergaduh. Malah, kolaberasi sesama mereka dapat menghasilkan sesuatu yang bermakna iaitu angin. Angin itu kemudiannya menghadiahkan tiupan segar kepada sesiapa sahaja yang berdekatan mengiringi keselesaan.
Secara analoginya, kipas angin ini memang bersikap baik untuk semua. Jika kita mengaplikasikan teori ini dalam kehidupan kita sesama adik-beradik, nescaya bakal mengundang sesuatu yang bermanfaat. Seperti kipas, sifatnya yang begitu menyebabkan sesuatu yang lebih bermakna dapat diterjemahkan iaitu angin. Jika kita menteladaninya, apa yang akan perolehi dari pada sifat kipas itu. Fikir-fikirkan.
    Bagi pendapat yang pertama, sekiranya kita adik-beradik menjauhkan anasir pergaduhan sesama sendiri, nescaya perhubungan keluarga akan terjalin dengan lebih mesra. Perkara itu seterusnya dapat menguatkan keharmonian institusi kekeluargaan yang telah dibina. Secara tidak langsung, suasana berkeluarga tidak bersifat porak-peranda dengan tidak banyak masalah baru diwujudkan. Impaknya, segala masalah dalam keluarga tersebut dapat diatasi bersama-sama.
    Untuk yang kedua, jika kita mengikut sifat kipas yang tidak bergaduh sesama bilah-bilahnya. adik-beradik tidak menyusahkan ibu dan bapanya. Malah, tidak mencipta beban yang baru kepada mereka yang penat bekerja mencurahkan rezeki sehari-harian. Cuba direnung seketika. Dalam kesibukan ibu dan bapa menerjah elemen materrialistik dunia, wujud persengketaan antara adik-beradik dari pada keluarga tersebut. Akhirnya persengketaan itu merudung memancing api kemarahan dan bertukar aksi ganas sehingga ada yang berbunuhan. Suasana di rumah sudah semakin tegang. Abang, kakak dan adik sudah dibunuh satu persatu ekoran gara-gara pergaduhan. Sedangkan ibu dan bapa masih terus bekerja menatang minyak yang penuh kepada anak-anaknya. Apabila diketahui ibu dan bapa akan situasi itu, pasti terbit kesedihan yang melanda sehingga ketandusan semangat untuk bekerja. Pasti juga terbit rasa serba-salah mereka yang mengabaikan anak-anaknya. Dan lebih pasti, kepahitan itu tidak akan terjadi sekiranya pergaduhan tidak dimulakan.         Mahukah kepahitan ini terjadi pada keluarga kita?
    Seterusnya, hikmah ini dapat melahirkan generasi muda yang tidak bermasalah dari aspek emosi. Seperti kita ketahui, salah laku atau kes jenayah dalam kalangan remaja adalah berpunca dari pada ganguan emosi. Contoh, emosi mereka tidak tenteram kerana berdepan dengan keluarga yang bermasalah atau acap kali dibuli oleh adik-beradik. Hal ini memberi kesan kepada peningkatan gejala sosial yang berlaku kerana mereka ingin bebas dari pada kepongpong perkara-perkara tersebut. Oleh itu, elakkan pergaduhan sesama adik-beradik. Pastikan kita membesar dengan penuh keharmonian dalam keluarga yang kita sayangi. Hal ini penting kerana dapat membina kekuatan rohani yang kukuh. Akhirnya, berjaya menjadi seorang pemuda yang berketerampilan yang dapat menyumbang sesuatu kepada negara dan bangsa.
    Kesimpulannya, teori kipas ini amat bermanfaat kepada kita semua khususnya kehidupan adik-beradik. Dengan bilah-bilah kipas yang tidak verlanggar, maka dapat menghasilkan angin yang nyaman yang menyenangkan semua yang berdekatan. Begitulah kita. Dengan menjauhkan tragedi pergaduhan sesama adik-beradik, nescaya hikmah-hikmah ini dapat diperolehi dari pada pengamalan itu. Maruah keluarga kita tidak akan dijatuhkan oleh masyarakat sekeliling. Tetapi, jika pergaduhan terjadi. Tentulah keseluruhan jiran akan bercakap mengenai keluarga yang bergaduh itu. Akhirnya, ibu dan bapa yang mendapat imej buruk. Apakah ini yang kita mahukan? Renunglah sejenak, memang ada pepatah menyebut. Sebanyak mana adik-beradik bergaduh akhirnya akan berbaik semula. Tetapi, apakah hari ini kita masih dapat mendengar berita tentang pembunuhan sesama adik-beradik.

Nak santai, bukan sekadar lepak tepi pantai.


Tiada ulasan:

Catat Komen