WELCOME TO MY PAGE
HAI,yang memakai topi askar ini ialah mat santai. Sekali pandang, macam kawan spongebob. Tapi, tinggi langit dari bumi tau. HAI, yang tampak seperti waiter ini ialah mat santun. Memanglah korang tengok semacam pekerja Encik Krab, tapi aku ialah waiter halaman ini.

Isnin, 17 Disember 2012

Ilmu Gadaian 2

Selamat sejahtera Mat Santun ucapkan kepada anda tetamu maya halaman ini. Kali ini terbitan Mat Santun akan memaparkan tentang amalan gadaian yang diamalkan pada  masa ini dan semestinya dalam Segmen Perkongsian Ilmu. Ini adalah terbitan bahagian kedua dan terakhir bagi paparan mengenai ilmu gadaian.


Pastinya sebahagian daripada anda sudah mengetahui konsep dan takrifan gadaian itu sendiri. Mat Santun tidak berhasrat untuk mengulangi perkara itu lagi. Bagi anda yang masih baru dan berminat untuk mengetahuinya dengan lebih jelas, bolehlah anda mencari ilmu gadaian bahagian 1 yang telah dipaparkan beberapa bulan lalu.


Apabila berbicara mengenai amalan gadaian berkonsepkan hari ini, maka ianya tidak boleh lari dengan hukum halal dan haram. Ini kerana, bukan Islam sahaja yang menganjurkan perkhidmatan ini, malahan pihak-pihak lain juga turut menawarkan perkhidmatan seperti ini dan menganggap muamalat gadaian sebagai sebuah perniagaan. Sehubungan itu, bagi seseorang Umat Islam yang sejati akan menghadapi kekeliruan dalam mendapatkan perkhidmatan gadaian yang benar-benar berlandaskan syarak dan tuntutan agama.


Sememangnya, dalam menjalankan muamalat gadaian ini, maka kita tidak boleh lari dari rukun ketiga gadaian iaitu barang gadaian. Ini kerana, barang gadaian penting dan menjadi medium supaya pihak yang memegang gadai”pemegang gadai” berani untuk menawarkan wangnya kepada pihak yang menggadai”penggadai”. Ringkasnya, barang gadaian penting bagi pemegang gadai dalam mengelakkan dirinya ditipu dan peroleh kerugian. Ini kerana, sekiranya penggadai enggan membayar kembali hutangnya kepada pemegang gadai, maka barang yang digadaikan itulah yang menjadi penjamin untuk pemegang gadai tidak peroleh kerugian dengan syarat barang itu mestilah nilainya melebihi nilai yang dihutangkan. Namun persoalannya, apakah kreteria yang perlu diikuti dalam menjalankan amalan gadaian secara Islam?


Semestinya, terdapat perbezaan yang jelas di antara muamalat gadaian Islam dengan gadaian cara konvensional. Untuk gadaian secara Islam, amalan ini perlu:


1. Tempoh kontrak gadaian ditetapkan di antara penggadai dan pemegang gadai.
2. Secara umumnya, bebas dari unsur riba yang bersifat penindasan.
3. Nilai barang yang dipajak-gadai mestilah melebihi nilai yang dihutangkan. Tujuannya, untuk mengelakkan kerugian pemegang gadai jikalau penggadai enggan membayar hutang.
4. Sejumlah wang dikenakan sebagai upah menjaga barang. Ini menggantikan konsep konvensional yang mengenakan faedah bulanan yang tetap jumlahnya. Menurut Islam, faedah bulanan itu adalah riba. Bersifat menindas.
5. Sekiranya penggadai gagal membayar hutang, barang gadaian akan dijual. Untung jualan  diperoleh  ppemegang gadai manakala hasil jualan barang itu pula diperoleh penggadai.


Sementara bagi amalan gadaian secara konvensional pula, lebih bersifat keuntungan dan tidak menitikberatkan unsur ritual. Ini kerana, ianya dijalankan:


1.       Tempoh kontrak gadaian ditetapkan di antara penggadai dan pemegang gadai.
2.       Tidak menitikberatkan unsur keagamaa. Riba dibolehkan.
3.       Nilai barang yang dipajak-gadai mestilah melebihi nilai wang yang dihutangkan. Tujuannya adalah sama seperti gadaian secara Islam.
4.       Penggadai dikenakan faedah bulanan yang jumlahnya tetap. Faedah dikenakan sepanjang tempoh kontrak gadaian yang dijalankan. Inilah yang dianggap riba yang menindas penggadai sepanjang tempoh penangguhan pembayaran hutangnya.
5.        Sekiranya penggadai gagal membayar hutang, barang gadaian akan dijual. Penggadai tidak mendapat apa-apa daripada hasil jualan itu dan bersifat hangus. Semua keuntungan tersebut sama ada hasil jualan atau untung jualan dimiliki sepenuhnya oleh pemegang gadai. Ini juga bersifat penindasan dan dianggap mengambil harta pihak lain.


Bagi seorang umat Islam perlulah peka dengan tawaran yang diberi oleh pihak yang menjalankan muamalat gadaian ini. Dalam konteks hari ini, pajak gadai Islam yang ditawarkan oleh Bank rakyat”al-rahnu” adalah paling sesuai dan bersifat fleksibel bagi kita untuk berurusan mengenai hal ini. Oleh itu, jadilah pelanggan yang bijaksana serta diredai Allah.


Tamat


Seindah bahasa, Sesantun bicara, Semurni pekerti

Tiada ulasan:

Catat Komen