WELCOME TO MY PAGE
HAI,yang memakai topi askar ini ialah mat santai. Sekali pandang, macam kawan spongebob. Tapi, tinggi langit dari bumi tau. HAI, yang tampak seperti waiter ini ialah mat santun. Memanglah korang tengok semacam pekerja Encik Krab, tapi aku ialah waiter halaman ini.

Khamis, 20 Disember 2012

Kebaikan Adam (Bahagian 6)

Assalamualaikum serta salam bahagia Mat Santun ucapkan kepada anda yang setia melawati halaman ini. Menemui Mat Santun di sini akan membawakan anda Segmen Karya oh Karya dengan paparan mengenai kisah Adam dalam bahagian yang keenam.


Terlebih dahulu Mat Santun memohon maaf  di atas kelewatan terbitan sambungan kisah Adam. Namun Mat Santun percaya, sebahagian daripada anda masih tertunggu-tunggu paparan yang berkaitan dengan “kebaikan Adam” dalam bahagian seterusnya ini. Kali ini, apa pula tindakan Adam? Nantikan


Waktu rehat pantas berlalu. Aku cepat-cepat meluru ke bilik guru menemui Cikgu Osman untuk menyerahkan semua yuran lawatan yang telah kukutip dari rakan-rakan pengawas tempoh hari. Hanya ada segelintir sahaja yang berdegil enggan membayar.  Aku terpaksa mengalah dengan mereka setelah berkali-kali menemui mereka untuk meminta bayaran. Lebih-lebih lagi Si Akmal yang turut berpura-pura lagak seperti biasa. Hendak atau tidak, aku terpaksa mengeluarkan wang sakuku sendiri. Mungkin ini risiko padaku kerana memegang jawatan bendahari. Patutlah Lina menolak jawatan ini awal-awal lagi.
“Adam, bagus la kamu ada kat sini. Cikgu nak cakap sikit.”
Suara Cikgu Osman menegur.
Aku hanya mendiamkan diri. Tanganku ligat mengeluarkan semua wang yuran lawatan dari kocek seluar. Giliran tangan Cikgu Osman pula yang pantas menyambutnya. Cikgu pengawas itu seakan mengetahui tujuan wang itu diberikan.
“Seperti kamu tahu, Isnin depan ada hari pelantikan pengawas. Kamu diminta hadir kerana kamu memperoleh anugerah khas.”
Jelas Cikgu Osman panjang lebar.
Aku mengangguk tanpa bersuara. Terdetik perasaan gembira dalam diriku. Namun, aku tertanya-tanya anugerah apakah yang bakal diberi. Tetapi, aku bercadang untuk tidak menanyakannya.
“Pastikan kamu menjaga penampilan diri serta beruniform lengkap pada hari itu.”
Cikgu Osman menambah lagi.

Di kelas, aku serta-merta hairan setelah mendapati rakan-rakanku tiada di situ. Aku melihat jam pada tanganku. Sudah 10 minit melepasi waktu permulaan selepas rehat. Entah di mana mereka agaknya. Aku memeriksa jadual pelajaran yang terpangpang pada dinding kelas. Ternyata matapelajaran Matematik pada ketika ini. Perasaanku mulai gementar apabila terbayangkan wajah Cikgu Ramli. Aku bergegas ke bilik-bilik khas yang selalu digunakan oleh Cikgu Ramli, namun semuanya hambar. Aku akhirnya menglah.  Tanpa dirancang, kakiku melangkah ke perpustakaan untuk mengisi waktu senggang. Di perpustakaan, aku mengambil sebuah buku yang pernah kubelek dahulu. Mataku kusyuk membaca. Tetapi, hatiku resah memikirkan di mana rakan-rakan sekelasku pergi. Kedengaran loceng menandakan berakhirnya waktu matematik, berduyun-duyun pelajar keluar dari sebuah bilik yang terdapat di situ. Ternyata mereka semua adalah rakan-rakan kelasku. Aku tidak menduga bahawa kasut-kasut yang tersusun di luar itu merupakan milik rakan-rakanku yang berada di bilik tayangan itu.
“Adam, puas kami cari kau. Kenapa tak masuk dalam?”
Tiba-tiba suatu suara menyergah memanggil namaku setelah mendapati aku berada di situ.
Aku tersentak. Lalu menyusun kata-kata untuk menerangkan apa yang berlaku tadi. Biar pun begitu, muncul pula suara lain turut berdepan denganku. Sementara yang lain sudah pun mulai keluar.
“Ye la Dam. Nak ponteng pun, biarlah jauh-jauh sikit. Ni tak, kat luar bilik je.”
Kali ini Naim pula yang cuba bermain-main denganku.
Belum sempat aku membalas. Suatu lagi suara memotong percakapanku.
“Tidak mengapa Dam. Cikgu Ramli tak ada pun. Cikgu Halim yang ganti tadi. Kami buat homework sendiri je.”
Haziq cuba menenangkan perasaanku. Mungkin rakan baikku itu dapat membaca gementar di dadaku yang telah lama tersimpan.

Petang itu aku ke sekolah lagi. Aku berazam untuk melepasi peringkat saringan bagi acara larian 200 Meter. Sukan peringkat akhir juga hamper sampai kemuncaknya. Semua ahli rumah sukan lebih-lebih lagi ahli Rumah Biru giat berlatih pada masa ini untuk persedian itu. Pada tahun lepas, Rumah Biru hanya menduduki tangga kedua. Jika tahun ini, kami mengimpikan kejuaraan yang pertama sejak kemarau kejuaraan selama 8 tahun. Sesampainya di padang sekolah, aku mendapati sudah ramai peserta telah memenuhi ruang di tengah padang. Hari ini aku perlu menggalas harapan Rumah Biru dalam acara larian. Lebih-lebih lagi aku terpaksa bersaing dengan Badrul, Aizat dan Imran yang ketiga-tiganya  merupakan pelari pantas di sekolah. Harapan rumah sukan serta turut menjadi angan-anganku juga untuk pertama kali melepasi peringkat saringan yang hanya memerlukan 6 orang peserta layak bertanding di peringkat akhir.
Di salah satu penjuru padang pula diadakan acara saringan Lontar Peluru. Di situ, Naim menjadi orang tambatan Rumah Biru dalam melepasi 6 orang pertama agar layak bertanding kelak. Walau pun aku tidak begitu senang berkawan dengan Naim, namun semangat kesukanan membataskan segalanya. Hingga setakat ini, Rumah Kuning mendahului kutipan mata selepas acara Lompat Tinggi dan Lari Berpagar telah dipertandingkan. Aku melangkah perlahan menuju di mana kasutku diletakkan tadi. Memang nasib berpihak kepadaku, Kesungguhanku tadi telah menamatkan larian aku di tempat keempat. Sekali gus melayakkan diri untuk beraksi di peringkat akhir bersama-sama Imran, Badrul, Haziq dan pelajar darjah 6 yang lain. Aku terhencot-hencot mengahmpiri tempat kasutku berada. Ketika berlari tadi, kakiku terpijak serpihan ranting kayu yang berada di laluan larianku. Walau pun kesakitan sudah menjalar pada kakiku tadi, aku tetap bersemangat meneruskan saingan.
“Tahniah dam! Kau layak ke final.”
Ucap Imran ringkas.
“thank. Ini semua sebab korang yang hebat beri saingan kepada aku.”
Jawab aku ringkas sambil menguntumkan senyuman. Namun, di dasar hati, menahan kesakitan yang terparah di kaki. Aku membelek-belek kawasan yang terkena ranting kayu pada kakiku itu. Ternyata terdapat sedikit luka kecil menompok di permukaannya.
“Kenapa dengan kaki kau?”
Tanya Imran hairan. Seketika, rakan sedarjaa aku itu menghampiri tempat di mana aku berehat. Walau pun jarang-jarang sekali aku bergaul dengan Imran, tetapi pada raut wajahnya jelas menggambarkan rakanku itu seorang yang prihatin.
“Adam, kau tunggu kejap. Aku nak ambik ubat dari beg aku kat sana.”
Jelas Imran Setelah mendapati kakiku benar-benar cedera. Jari Imran terarah pada kawasan rumah sukannya. Aku mengangguk tanda setuju.

Aku tidak menyangka pergaulan aku dengan Imran cepat benar mesra. Sebelum ini, kami hanya berjumpa apabila ingin bermain bola. Tetapi, sejak Imran merawat luka aku tempoh hari, pergaulan kami tidak terbatas setakat bermain bola sahaja. Malahan, sejak dua tiga hari ini, Imran sering mengajak aku ke perpustakaan walau pun kami dari kelas yang berlainan.
Di padang, angin masih bertenaga menghembus kenyamanan. Liverpool Junior dan Manchester Junior juga rancak bertenaga menggelecek bola. Seperti biasa, aku menjadi midfielder dan kadang-kadang menjadi backup striker. Seperti Imran, dia juga berposisi seperti aku dalam team Manchester Junior. Memang aku akui, Imran memang berbakat bermain bola lebih-lebih lagi memiliki larian yang pantas. Aku kekadang sukar untuk mengawal permainan di bahagian tengah. Sejak aku mengenali Imran dengan lebih rapat, ternyata dia bukan sepperti aku sangkakan. Walau pun Imran dianggap ahli sukan sekolah, namun prestasi akademiknya tidak boleh dipandang sebelah mata. Aku bersyukur kerana dapat mendekati Imran dan menjadikan dia sebagai sahabat karib.
“Syabas Adam, kau hebat!”
Ucap Imran ringkas. Kemudian dia menyambung.
“Cara kawalan bola kau dah semakin baik. Sukar aku nak tackle.”
Aku tersenyum kecil. Mengimbas detik indah tadi apabila aku Berjaya melepaskan sepakan yang sekali gus menghadiahkan kemenangan kepada team aku.
“Kau pun hebat juga.” Aku memotong kata-kata yang bakal terkeluar dari mulut rakanku itu. Seketika, mengusap kakiku.
Suasana hamper sunyi. Hanya dua tiga pemain sahaja yang masih belum pulang. Semuanya sedang melepaskan kepenatan.
  “Kau masih belum ingin pulang?”
Tiba-tiba suara Imran mengejutkan aku.
Memang itulah pertanyaan yang tidak aku harap keluar dari mulutnya tadi. Namun, aku terpaksa berdepan. Aku hakikatnya ingin cepat pulang. Namun, kakiku menghalang segala-galanya. Ketika menjaringkan gol tadi, malangnya kakiku terseliuh kerana terjatuh setelah melepaskan sepakan. Kini, mana mungkin aku dapat mengayuh basikal untuk pulang. Lebih penting lagi, aku tidak mahu rakanku itu tahu semua itu. Aku tidak mahu kejadian semasa latihan sukan dahulu berlulang ketika ini. Aku sedaya upaya menyembunyikan kesakitan kaki itu dari Imran. Pada masa yang sama, mengharapkan dia pulang. Setelah itu, barulah aku boleh mengesot-ngesot menghampiri basikal untuk pulang ke rumah. Aku tidak mahu menyusahkan rakanku itu buat kali seterusnya.

Pagi Isnin yang indah, semua barisan pengawas sekolah berkumpul di perhimpunan. Aku dan rakan-rakan sejawatan yang lain memakai uniform yang lengkap seperti yang telah dimaklumkan oleh Cikgu Osman tempoh hari. Kami berbaris di sebelah kanan perhimpunan dan hanya menunggu untuk dipanggil ke depan. Matahari mulai terik menemani perhimpunan rasmi yang panjang. Keringat juga mulai membasahi baju-baju biru yang disarung dengan sepasang kot. Aku melihat Haziq yang sudah mula mengipas-ngipas tubuhnya dengan tali lehernya. Semua pelajar kusyuk mendengar ucapan alu-aluan oleh Cikgu Osman semperna Hari Pelantikan Pengawas Sekolah sesi tahun ini. Tetapi tidak bagi aku, pandanganku kusyuk terarah pada pentas tetapi perasaanku resah memikirkan tentang kakiku yang belum pulih sepenuhnya. Bagaimana aku ingin menaiki pentas dengan kakiku yang lemah ini. Entahlah. Aku teringat detik kepulanganku ke rumah semalam. Sungguh memeritkan apabila terpaksa mengayuh basikal perlahan-lahan. Mujurlah setelah perlawanan bola itu, hujan seolah-olah beralih pandangan untuk menunjukkan dirinya.
Tibalah waktunya sesi pelantikan pengawas-pengawas  baru. Ternyata terpangpang keceriaan dari raut wajah mereka. Ada yang tersipu malu kerana diperhatikan ramai. Ada juga yang asyik tersenyum kosong. Gelagat mereka lebih kurang sama sewaktu aku dan rakan-rakanku dilantik dahulu. Memang terasa seperti dihargai dan disanjungi oleh pelajar-pelajar lain. Tetapi, itu tidak boleh menggembirakan aku sekarang. Kakiku terasa nazak untuk berdiri lebih lama. Kegembiraan yang dimiliki hari ini tidak aku kecapinya. Aku tidak boleh bertindak janggal dengan mengurut kaki ketika ini. Dibimbangi dapat menimbulkan aksi jenaka di hadapan pelajar-pelajar lain. Apa yang penting, tenaga pada kakiku ini dapat menggerakkan aku untuk ke pentas berjalan seperti biasa untuk mengambil anugerah yang Cikgu Osman maklumkan tempoh hari.

“Dari mana kau belajar English?”
Aku memulakan perbualan. Seketika, membuang pandangan ke arah pintu pagar. Pelajar-pelajar sekolah sudah mulai beransur pulang. Kelihatan di situ kelibat Syauqi, seorang pengawas yang baru dilantik pagi tadi dikerumungi rakan-rakannya. Pengawas baru darjah 4 itu seperti mahu diangkat dan dilambung oleh rakan-rakannya. Memang menjadi lumrah, kegembiraan dikongsi bersama, itulah kisah persahabatan yang sejati. Aku di sini masih terus berkongsi ilmu dengan rakanku.
“Kakak aku yang ajar English kat aku. Sejak darjah 2 lagi aku disuruh membaca buku cerita Bahasa Inggeris.”
Jawab rakanku panjang lebar.
 kau pula. Bagaimana matematik kau boleh bagus?”
Rakanku itu menyoal padaku pula. Matahari hari ini terik memancarkan cahayanya. Namun, angin yang bertiup dapat menyamankan keadaan di taman ini.
 “Bapaku seorang guru matematik. Aku banyak belajar daripadanya.”
Aku menerangkan sambil tersenyum. Aku menyambung perbualan.
“Tapi kau hebat Imran. Kau bukan sahaja atlet, malahan pandai dalam kelas.”
Aku dengan tidak sengaja memuji rakanku itu. Keadaan di perkarangan sekolah sudah mulai sunyi. Pengawas-pengawas yang bertugas mulai beredar untuk pulang ke rumah masing-masing.
“Tak la. Semua orang sama sahaja.”
Rakanku itu berhenti seketika sebelum ingin meneruskan percakapan.
 “Aku berbakat dalam bidang sukan. Tapi, aku kurang mahir dalam bidang yang lain. Seperti kau, kau ada sifat kepimpinan.”
Dari percakapan Imran tadi, terpacul kematangan pada hujahnya.
“yang penting,  kita boleh share semua itu.”
Aku mengiyakan pandangannya tadi.
-Hmm, aku dapat belajar matematik dan kau boleh improve English.”
Kata rakanku itu bersahaja.
Seketika, kami ketawa bersama-sama memecah kesunyian di setiap sudut sekolah.

Aku semakin senang bersahabat dengan Imran. Petang ini aku sudah berjanji dengannya untuk bermain permainan vedio yang baru dibeli bapa. Aku mengetahui yang Imran pun menggemari Dragon Ball. Jadi, tiada masalah rasanya jikalau aku mengajaknya bermain permainan vedio itu. Basikalku agak perlahan bergerak. Kakiku masih belum mampu untuk mengayuh dengan laju. Terasa perasaanku mulai diselebungi kegembiraan. Aku teringat segulung sijil dan  sebuah piala yang berada di dalam beg sekolah di bahagian pelantar basikal. Hadiah paling berharga yang perlu dipersembahkan kepada ibu setelah sampai di rumah nanti. Lebih manis lagi, sijil itu bertulis anugerah pengawas terbaik darjah 4.
Sesampainya di rumah, aku segera menanggalkan kasut dan sarung kaki. Lalu meletakkan beg di ruang tamu. Sijil dan piala itu sengaja aku keluarkan dan mempamerkannya di sebuah almari berkaca. Aku tahu ibu di belakang rumah sedang mengutip pakaian di jemuran. Aku segera menemui ibu untuk bersalaman kemudian masuk ke bilik untuk menyalin pakaian.

“tahniah Adam! Ibu bangga dengan kamu.”
Kata-kata itu masih segar dalam ingatan aku biar pun itu diucapkan ibu pada tengah hari tadi. Memang menjadi helahku untuk membiarkan ibu memandang sijil dan piala itu sebelum aku yang memaklumkannya.
“Ayah mesti belanja kamu makan kat luar kalau dia tahu.”
Satu per satu kata-kata ibu muncul pada kotak fikiranku. Aku tidak dapat menggambarkan  kerianganku itu. Hanya diriku sahaja yang mengetahuinya. Lebih kurang pukul 5.30 petang, Imran akan datang untuk bermain permainan vedio. Masih berbaki 2 jam lagi. Aku melihat ibu di ruang tv, ternyata ibu sedang berehat seperti kelesuan. Mungkin bakal adiknya itu sudah mulai membesar. Aku ke ruang tamu menghampiri beg sekolah. Lalu mengeluarkan tali leher dari dalam beg itu dan menggantungkannya di belakang pintu bilikku. Aku keluar semula dan mengeledah ke sana sini seperti tidak tentu arah. Akhirnya, aku mendapat idea untuk membersihkan bilik air yang kurasakan sudah mulai kotor. Sejak ibu berbadan dua, aku kerap membantu ibu melakukan kerja rumah. Aku mencampurkan sabun ke dalam baldi yang berisi air lalu memulakan tugas.
Tidak sampai 10 minit aku memerah keringat, ibu memanggil aku kerana ada panggilan telefon.
“Adam, aku tak dapat pergi rumah kau. Abang aku ajak memancing.”
Suara Imran jelas aku dengari.
“never mind, Imran. Aku Cuma nak ajak kau main vedio game yang baru aku beli.
Aku berkata dengan bersahaja.
“panggggggg!!!”
Tiba-tiba kedengaran satu bunyi yang agak kuat dari arah belakang.
“Adam!!!”
Kali ini suara ibu pula yang kedengaran seperti meminta bantuan.
Serta-merta aku memutuskan talian telefon lalu pantas menuju kea rah bunyi yang kedengaran tadi. Ternyata apa yang aku jangkakan akhirnya terjadi.
“Ibu!!!”
Kali ini aku pula yang memanggil ibu. Suaraku terputus-putus menterjemahkan situasi panic.

Aku duduk termenung di taman sekolah seperti semalam. Kali ini tidak bersama Imran. Aku hanya melemparkan pandangan melihat dedaun yang lemah-gemalai ditiup angin. Tiada siapa yang bersamaku ketika ini. Hari semalam benar-benar sukar dilupakan. Pelbagai perasaan terbit mendadak pada diriku. Gembira, ceria, sedih, resah, pilu, kecewa, riang dan bermacam-macam lagi. Yang paling menyedihkan, permulaan harinya ditemani perasaan resah dan kemudiannya gembira. Setelah itu bertukar sedih dan kecewa pada penghujungnya. Jauh di sana, kelihatan pelajar-pelajar yang mulai beransur pulang meninggalkan perkarangan sekolah. Aku membiarkan diriku membatu tidak berbuat apa-apa meski pun perlu melakukan tugas mengawal keadaan pelajar yang pulang itu.
“Aku cuai. Aku lalai. Ini semua salah aku.”
Bertalu-talu perkataan itu menjelma menghantui diriku.
“aku cuai. Aku lalai. Ini semua sebab aku.”
Aku membiarkan perkataan itu terus merasuk mindaku. Memang salah aku. Menawarkan diri untuk membersihkan bilik air. Namun, seperti melepaskan batuk di tangga. Aku membiarkan sahaja keadaan bilik air yang dipenuhi sabun itu untuk mendapatkan panggilan telefon. Tanpa disedari, ibuku telah memasuki bilik air dan malangnya terjatuh akibat terpijak sabun. Paling mengecewakan, ibu bukan sahaja terjatuh malahan kemalangan itu turut menjejaskan kandungan ibu yang juga bakal adikku. Dalam keadaan mencemaskan itu, Suara Imran tiba-tiba menyergah pintu rumah. Suaranya juga turut cemas.
“Kau buat apa? Tadi kata tak jadi datang nak pergi memancing.”
Entah mengapa suaraku ketika itu agak kuat seperti menengking Imran.
“Aku terasa ada sesuatu yang buruk berlaku sewaktu kau meletakkan telefon tadi. Lagi pun, aku  terdengar bunyi yang kuat dari rumah kau.”
Imran tenang menjelaskan segala-galanya.
“pergi. Kau tak perlu sibuk dengan masalah kat rumah aku.”
Aku benar-benar tidak dapat mengawal diri.
Angin terus bertiup nyaman dan membawa kedinginan. Seperti hatiku juga yang sekarang ini terasa amat sugul dan dingin. Satu lagi kejahatan yang telah aku lakukan. Entah mengapa aku dengan semena-menanya menghalau Imran untuk beredar dari rumahku. Kalau ketika itu aku dapat berfikir, nescaya tidak jadi begini. Sudah jatuh ditimpa tangga. aku tahu, Imran datang untuk membantu aku. Dia juga merasakan keadaan yang panic itu walau pun di hujung talian telefon. Aku sepatutnya berterima kasih kepadanya kerana dia sanggup datang ke rumahku menawarkan bantuan. Tetapi kini, rakanku itu sedang terlantar di hospital. Pagi tadi sudah heboh di kelasnya mengatakan dia terlibat dengan kemalangan akibat berlanggar dengan sebuah kereta. Aku yang sememangnya sedih bertambah sedih apabila mendengar berita itu.
“Salah aku. Aku yang menghalaunya.”
Bermacam-macam perkataan negative terbit pada kotak fikiranku.
 “Aku perlu segera meminta maaf kepada dirinya.”
Aku sedaya upaya untuk tenang di taman itu. Kesunyian sudah mulai menyebulungi setiap sudut sekolah.
“Tapi, di mana Imran sekarang? Aku tahu di hospital. Tapi, bagai mana aku mahu pergi?”
Bermacam-macam pertanyaan terbit dari fikiranku yang sememangnya sukar dijawab.

Matahari mulai tergelincir di sebelah barat. Aku menghampiri basikal untuk pulang ke rumah. Begku diletakkan baik-baik di pelantar. Aku melipat kedua-dua lengan baju lalu membelokkan basikal ke arah pintu pagar.
Memang benar orang kata, kadang-kadang kebaikan yang dilakukan dibalas dengan keburukan. Namun, ada juga orang berkata, kebaikan yang dilakukan akan dibalas dengan kebaikan juga. Hanya waktu dan ketika sahaja yang memisahkannya. Tetapi bagi diriku, berapa banyak kebaikan yang aku lakukan, kerap kali didatangi dengan sesuatu yang aku tidak gemari. Malahan, kebaikan aku untuk membantu ibu membersihkan bilik air disudahkan dengan kejadian yang paling menyedihkan dalam kamus hidup aku. Ibu pernah berkata, berbuatlah baik selagi mampu. Tetapi kini, kata-kata itu seakan sukar untuk aku laksanakan selepas ini. Apakah kebaikanku selepas ini akan menerima nasib yang sama? Itulah yang aku risaukan. Aku tahu, ibu pasti memaklumkan berita buruk mengenai bakal adiku itu. Jika itu benar, aku benar-benar bersalah dan sering kali menjadi mangsa keadaan. Namun, aku pasti ibu akan mengkhabarkan berita buruk. Mengenai Imran, aku benar-benar bersimpati dengannya. Sejak pagi tadi, ramai yang menceritakan hal Imran. Macam-macam kisah yang aku dengar. Ada yang berkata Imran balik dari memancing lalu terlibat dalam kemalangan. Ada juga yang kata Imran ke kedai dan malangnya dilanggar kereta. Hakikatnya, hanya aku seorang sahaja yang tahu ke mana rakan yang baru aku kenali itu pergi petang kelmarin sehingga dia terlibat dalam kemalangan.
“Sesekali aku berbuat kebaikan, sesekali malang menimpa. Sesekali aku menolak kebaikan, cepat-cepat malang menimpa.”
Sejak dari tadi, pelbagai perkataan dan pertanyaan terbit dari kotak fikiranku silih berganti. Entah perasaan apa yang sedang aku alami ini. Aku serta-merta terbangun dari lamunan apabila terdengar satu bunyi yang nyaring menyakitkan telinga.
“Honnn!!!”
Sebuah kereta menerpa ke arahku sebaik sahaja kereta itu membelok dari salah sebuah simpang di hadapan sana.
 “Allah!!!”
Tiba-tiba kalimah itu terpacul dari mulutku.


Tamat…


Seindah bahasa, Sesantun bicara, Semurni pekerti

Tiada ulasan:

Catat Komen